KTT ASEAN Plus Three, Perkuat Kerja Sama ASEAN Hadapi Covid-19

Ketua BKSP DPD RI, Gusti Farid Hasan Aman. (IST)

Menanggapi akan diselenggarakannya KTT ASEAN Plus Three yang diadakan secara virtual, Selasa (14/4), Pimpinan BKSP DPD RI mengharapkan adanya penguatan solidaritas dan kerjasama ASEAN dan mitranya dalam menghadapi Covid-19.

Menurut Ketua BKSP DPD RI, Gusti Farid Hasan Aman, KTT ini sangat penting sebagai momentum untuk membentuk visi dan kerangka bersama dalam melakukan mitigasi wabah Covid-19. “Wabah Covid-19 sangat memukul bukan hanya dalam aspek kesehatan masyarakat, tetapi juga dalam dampak ekonomi. ASEAN bersama mitranya harus bisa menekan dampak pandemi ini dengan kerangka kerja bersama baik dalam hal tukar menukar informasi, kerjasama penyediaan alat kesehatan maupun obat serta kerangka kerjasama ekonomi dan perdagangan,” kata senator asal Kalimantan Selatan itu.

Wakil Ketua II BKSP DPD RI, Ali Ridho menjelaskan, dalam wabah Covid-19 ini seharusnya semua negara ASEAN memberlakukan berbagai kemudahan agar arus barang dan jasa, terutama yang menyangkut kebutuhan kesehatan dan kebutuhan dasar antara sesama negara ASEAN.

“Semua terdampak wabah ini. Karena itu, kerjasama untuk mengatasinya akan menjadi kunci sehingga semua negara ASEAN tidak terlalu tertekan baik dari aspek keselamatan warga maupun dari aspek ekonominya,” ungkapnya.

Wakil Ketua I BKSP DPD RI, Richard Pasaribu berharap adanya skema bersama yang menjamin industri baik industri besar maupun UMKM bisa terus berjalan. Di samping untuk menjaga kelangsungan produksi barang, itu juga akan menekan angka pengangguran.

“KTT ASEAN harus memberikan perhatian penuh agar tidak terjadi peningkatan pengangguran baik di sektor formal maupun informal yang dalam jangka panjang akan sangat memukul kesejahteraan, terutama rakyat kecil. Itu bisa dilakukan dengan menyelaraskan kegiatan ekonomi dengan protokol kesehatan yang memadai,” terangnya.

Sementara, Wakil Ketua III BKSP DPD RI, Rabiah Adawiah menekanakan, agar ASEAN bisa menjalin kemitraan yang lebih erat dengan mitranya yaitu Jepang, China dan Korea Selatan untuk melakukan mitigasi ekonomi. “Ketiga negara itu menunjukkan perfoma yang bagus dalam mitigasi. ASEAN bisa belajar kepada mereka dalam mitigasi selain juga untuk mempererat kerjasama dalam kondisi wabah ini,” pungkas Rabiah.

BKSP DPD RI sepakat bahwa wabah Covid-19 ini harus disikapi dengan solidaritas global. Untuk itu BKSP mengapresiasi pemerintah Indonesia yang terus menyerukan kerjasama baik di tingkat regional, internasional maupun dalam pembicaraan-pembicaraan bilateral. Pimpinan BKSP memastikan bahwa BKSP siap membantu pemerintah dan mitra luar negeri dalam mitigasi terutama untuk konteks daerah. (*)