Cek Langsung Distribusi Bansos ke Masyarakat, Mensos Ajak Ketua KPK

Menteri Sosial Juliari P. Batubara mengecek proses distribusi bansos sembako bantuan presiden bersama Ketua KPK Firli Bahuri. (Foto: Humas Kemensos)

Menteri Sosial Juliari P. Batubara mengecek proses distribusi bantuan sosial (bansos) sembako bantuan presiden di dua titik di wilayah Jakarta Selatan, yaitu di RT 01 RW 02 Cipete Utara, Kecamatan Kebayoran Baru dan di RT 14 RW 001, Kelurahan Pondok Labu, Kecamatan Cilandak.

Pada penyaluran di lokasi pertama, Mensos datang didampingi Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Komjen Pol Firli Bahuri, Sekjen Kemensos Hartono Laras, Dirjen Perlindungan dan Jaminan Sosial Pepen Nazaruddin.

KPK hadir untuk mengawasi proses penyaluran bantuan sosial sembako agar lebih tepat sasaran, sekaligus mengacu pedoman dan memastikan tidak ada tindak penyelewengan di lapangan.

Sebagai bagian dari ikhtiar pengawasan, Kemensos mengajak Ketua KPK untuk bersama meninjau proses penyaluran bansos di DKI Jakarta, sekaligus melakukan dialog secara langsung dengan para penerima bansos.

“Saya mengajak KPK meninjau proses penyaluran bansos. Ini sejalan dengan instruksi presiden agar kami yang ditugasi menyalurkan bansos ada pendampingaan dari institusi seperti KPK, BPKP, LKPP saat pengadaan,” kata Mensos di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (19/5/2020).

Ketua KPK Firli Bahuri menyatakan, kedatangannya melaksanakan fungsi pengawasan.

“Kami sengaja datang pada penyaluran bansos untuk memberikan kepastikan bahwa setiap warga negara memiliki hak menerima bantuan, dengan berpegang pada prinsip bantuan harus tepat sasaran,” kata Firli Bahuri.

Berdasarkan pada surat pedoman pelaksanaan program bantuan sosial data penerimaan bantuan sosial adalah Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS).

“Jika ditemukan warga yang layak menerima, padahal tidak masuk DTKS, wajib dimasukan. Sebaliknya jika ada nama di DTKS, tapi sudah tidak layak menerima harus dikeluarkan. Bansos harus tepat sasaran,” tegas Firli.

Tercatat penyaluran bansos sembako di RW 02 Kelurahan Cipete Utara, Kecamatan Kebayoran Baru, untuk 13 RT, yaitu tahap I sebanyak 709 paket, tahap II kedua (beras) 704 paket, serta tahap III 1.361 paket.

Untuk penyaluran bansos tahap III di DKI Jakarta ada total 2,1 juta KK. Sebanyak 1,3 juta KK menggunakan anggaran dari Kemensos dan 850 ribu KK dari anggaran Pemprov DKI.

“Pada proses penyaluran bansos sembako tahap III di DKI Jakarta menggunakan data by name by address, juga dipastikan tidak tumpang tindih dengan data pada tahap sebelumnya,” kata Mensos.

Dibandingkan dua tahap sebelumnya, dalam penyaluran bansos tahap III terjadi penambahan penerima bansos karena ada data baru yang diusulkan RT, RW dan kelurahan.

“Saya kira itu bagus, ada penambahan penerima bansos di tahap III. Artinya semakin akurat dibanding dua tahap sebelumnya. Jadi, wajar saja kalau di tahap pertama masih terjadi trial and error, ” katanya.

Dalam penyaluran bansos sembako harus percaya diri bahwa apa yang dilakuan Kemensos itu semata untuk kepentingan masyarakat, terlebih bagi warga yang terdampak langsung pandemi Covid-19.

“Iya, harus percaya diri ini untuk bantu masyarkat tanpa ada maksud lain dan selalu ingat akan rambu-rambu dan potensi-potensi pelanggaran. Namun sejauh ini berjalan lancar serta tidak ditemukan potensi penyelewengan,” kata ayah dua anak ini.

Selain Sekjen dan Dirjen Linjamsos, di lokasi kedua di Pondok Labu, Mensos juga didampingi Wali Kota Jakarta Selatan Marullah Matali.

Untuk di lingkungan RW 001 dengan 14 RT disalurkan bagi 1.734 KK dengan jumlah 553 paket bansos dan secara simbolis diserahterimakan kepada 5 RT.

Berdasarkan data di wilayah Pondok Labu tercatat sudah disalurkan bansos sembako dari Presiden sebanyak 3 tahap, serta baru sekali dari Pemprov DKI Jakarta.

“Pesan dari Presiden Jokowi untuk memastikan warga menerima sembako tahap III telah beres disalurkan sebelum lebaran tiba. Seusai lebaran masih ada 3 tahap penyaluran sembako lagi,” katanya.

Mensos menekankan, dari bansos-bansos yang diterima oleh warga, baik itu dari Kemensos maupun Pemprov DKI Jakarta merupakan rezeki bagi bapak dan ibu semuanya.

“Kalau bansos sembako masih ada dan ikhlas untuk berbagai dengan tetangga itu lebih baik serta tidak ada salahnya untuk saling berbagi,” katanya.(esg)