Swab Test Gratis BNI Bukti Sinergi Kuat  BUMN, Swasta dan Pemerintah

Menteri BUMN Erick Thohir menyatakan pelaksanaan program swab test gratis yang dilakukan PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI kepada 30.000 peserta merupakan bukti nyata adanya kerja sama yang kuat antara BUMN, pihak swasta, pemerintah pusat dan daerah.

“Kerja sama ini membuktikan kita dengan pemerintah pusat, pemerintah daerah, BUMN, dan pihak swasta bersama-sama berkolaborasi dalam menanggulangi Covie-19. Kami tidak ada niatan apa-apa. Yang penting bagaimana rakyat bisa di-service dengan baik,” kata Erick usai penyerahan bantuan sosial BNI untuk pelaksanaan tes swab gratis Rabu (20/5/2020), di Jakarta.

Wakil Gubernur DKI Ahmad Riza Patria mengapresiasi, kerja sama antar para pihak tersebut dalam penanggulangan Covid-19 di Indonesia.

“Kita harus bergotong-royong dalam pencegahan dan *menanggulangi* Covid-19. Dan peran BNI, swasta, pemerintah pusat serta pemerintah daerah ini, sangat dibutuhkan dengan tujuan sama yaitu menjaga kepentingan masyarakat dan bangsa,” katanya.

Seperti diketahui, BNI berencana mengadakan swab test gratis kepada 30.000 masyarakat di Indonesia.

Program tersebut dimulai di DKI Jakarta dan dilanjutkan di lima provinsi  yaitu Bali, Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Jawa Tengah, dan Jawa Timur.

“Penyelenggaraan swab test ini diperkirakan hingga bulan Juli secara bertahap di daerah-daerah. Untuk sementara jumlah swab test gratis yang diberikan adalah 30.000,” ujar Direktur Utama BNI Herry Sidharta.

Menurut CEO JSK Group Dennis Jang Sang Kyu, pihaknya sangat berterimakasih diikutsertakan dalam program kemanusiaan BNI Berbagi 30.000 Swab Test ini. JSK sangat terpanggil terhadap aktivitas apapun untuk memerangi  COVID-19 yang dialami masyarakat Indonesia.

“Metode swab test dengan tenda dan booth beserta mesin negatif/positif pressure mirip yang diterapkan oleh pemerintah Korea Selatan. Dan hasilnya  dapat menjawab banyak masyarakat yang khawatir datang ke rumah sakit untuk melakukan swab test,” ungkapnya.

Lebih jauh mengenai program kepedulian Bank BNI dalam mendukung pencegahan Covid-19, sebelumnya diketahui, sudah dilakukan sejak beberapa bulan lalu.

Pada awal Maret 2020, BNI bersama beberapa BUMN lain telah mengirimkan sedikitnya 160.000 masker hingga ke Hongkong dan beberapa kota di luar negeri untuk ditujukan kepada seluruh Pekerja Migran Indonesia (PMI) di negara-negara yang lebih dulu terpapar Covid-19.

Bahkan, BNI diketahui telah menjadi pionir dalam memanfaatkan teknologi drone untuk menyemprotkan disinfektan di 50 titik di daerah Jabodetabek. Dalam pengadaan alat pelindung diri, BNI menggerakan sekitar 30 mitra binaan di berbagai daerah.

“Belum lama ini, BNI mendistribusikan 50 ribu alat pelidung diri kepada tim medis di 182 rumah sakit rujukan di seluruh Indonesia dilengkapi hand sanitizer, donasi bagi petugas medis, serta donasi dukungan anak sekolah,” ujar Herry Sidharta.

Kepedulian BNI juga ditandai dengan menyalurkan bantuan alat medis kepada rumah sakit, seperti ambulance, mesin diagnosa swab test PCR, ventilator, dan alat rapid test. Ditambah dengan bantuan sembako untuk warga kurang mampu, anak yatim, yayasan dan panti asuhan, kelompok masyarakat tertentu.

Selain itu, BNI Hi-Movers juga turut peduli terhadap orang-orang yang terdampak Pandemi Covid-19, dengan berdonasi massal. Donasi itu rencananya akan disalurkan ke 10 klinik, 2 mobil ambulans berstandar penanganan penderita Covid-19, 3 set alat PCR, 10.000 Alat Pelindung Diri (APD), 51.000 test Covid-19 serta bantuan sembako untuk 313.000 keluarga.(rel/esg)