Manparekraf Dukung Pembangunan Ekosistem Parekraf di Sumbar

15

Kota Padang memiliki banyak sekali para pelaku industri Ekonomi Kreatif (ekraf). Total para pelaku ekraf di Kota Padang saat ini berjumlah 1.968 orang yang tersebar di 11 kecamatan.

Hal tersebut disampaikan Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Padang Hendri Septa saat menjadi narasumber ‘Padang Creative Talk Bersama Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) RI Sandiaga Salahuddin Uno’, Senin malam (22/03/2021).

Kegiatan yang dilaksanakan secara virtual tersebut mengangkat tema “Mambangkik Parekraf Kota Padang Dimasa Pandemi Covid-19”.

Hendri merincikan, sebanyak 1.968 para pelaku usaha kreatif paling banyak berada di Kecamatan Kototangah sebesar 16 persen, Kuranji sebesar 13,8 persen dan Kecamatan Padang Barat yaitu 11,9 persen.

“Dari 1.968 para pelaku ekraf ada 258 sub sektor yang terdampak akibat pandemi Covid-19 diantaranya berada di sektor kuliner, kriya atau kerajinan tangan, seni pertunjukan, periklanan, desain komunikasi visual, film dan video fotografi, penerbitan dan percetakan, radio dan televisi, komputer dan perangkat lunak,” ungkap Hendri.

Hendri melanjutkan, sektor unggulan ekraf di Kota Padang diantaranya, seni pertunjukan, seni kerajinan atau seni kriya, film animasi, video serta fotografi. Kemudian sektor ekonomi kreatif yang berpotensi dikembangkan berupa seni rupa, desain komunikasi visual, tekstur, penerbitan, televisi dan radio, aplikasi dan game, desain interior, musik, dan desain produk.

“Strategi untuk pengembangan ekraf ini ke depan adalah bagaimana memperkuat konsep pembangunan ‘pentahelix’, di mana unsur pemerintah, masyarakat atau komunitas, akademisi, pengusaha, dan media bersatu membangun kebersamaan dalam pembangunan ekraf di Kota Padang,” cetus Plt Wako.

Baca Juga:  Raih Keberkahan, BNI Sungai Penuh Berbagi Sembako

Lebih lanjut dikatakan, Pemerintah Kota Padang memiliki program unggulan yaitu Membangun Pusat Kreatifitas dan Inovasi Pemuda (youth center).

Youth Center adalah sebuah ruang kreatif atau creative space yang dapat digunakan oleh para pelaku usaha ekonomi kreatif untuk pengembangan dan pemasaran usaha mereka, menjadi tempat berhimpun dan beraktivitasnya berbagai komunitas kreatif di Kota Padang.

“Insha Allah pada tahun 2021 nanti akan kita mulai pembangunannya. Untuk itu kepada Uda Menteri, mohon dukungan agar pembangunan youth center dapat terlaksana,” pungkasnya.

Sementara itu, Menparekraf RI Sandiaga Uno dalam kesempatan tersebut mengapresiasi semua potensi ekonomi kreatif yang telah dipaparkan oleh Plt Wali Kota Padang tersebut.

“Saya mengapresiasi pelbagai ekraf yang telah di paparkan oleh pak Wali. Ke depan bagaimana pak Wali merangkul teman-teman yang benar-benar fashion-nya berada di bidang ekraf untuk bergabung dengan kreative space yang akan bapak bangun nantinya. Kami dari Kemenparekraf akan all out mendukung dibangunnya ekosistem parekraf di Sumatera Barat terutama di Kota Padang. Semoga ini menjadi solusi bangkitnya ekraf di Kota Padang,” ungkapnya. (rel)

Previous articleBamsoet Tegaskan MPR RI tak Bahas Periodesasi Presiden
Next articleUpdate Covid-19: Pasien Sembuh 1,3 Juta Orang, Meninggal 39.865