Diskusi Bisik KOHATI Padang, Nevi: Pidana Kesusilaan Harus Komprehensif

15

Anggota Komisi VI DPR RI, Nevi Zuairina, pada Serial diskusi “BISIK (Bincang-Bincang Seputar Isu Keperempuanan)” yang diselenggarakan KOHATI Cabang Padang, dengan tema “Menilik Pengesahan UU TPKS: Kajian Sosiologis dan Alasan Dibalik Penolakan PKS” menjabarkan berbagai hal sebagai penjelasan.

Politisi PKS ini mengatakan bahwa sesuai arahan fraksinya, persetujuan DPR terhadap RUU Tindak Pidana Kekerasan Seksual (TPKS) untuk menjadi undang-undang, harus diikuti pengesahan RUU KUHP.

Menurutnya, RUU KUHP mesti dibahas dan disahkan segera sehingga upaya pencegahan dan penindakan semua bentuk tindak pidana kesusilaan seperti perzinahan dan seks menyimpang yang mengkhawatirkan dan mengancam masyarakat dapat dilakukan secara efektif.

“Negara kita mestinya memiliki pengaturan yang komprehensif tindak pidana kesusilaan. Celah multitafsir atas perilaku asusila seperti seks bebas mesti hilang,” tutur Nevi.

Dalam diskusi secara daring ini, Nevi menyebutkan bahwa dari 9 fraksi di DPR RI, hanya FPKS yang menolak. Menurutnya, ada alasan yang cukup kuat bagi FPKS untuk bersikap menolak pengesahan UU TPKS ini.

Fraksi PKS menilai bahwa pembahasan RUU TPKS ini harus dilakukan dengan paradigma berpikir yang lengkap, integral, komprehensif serta pembahasannya dilakukan cermat, hati-hati, dan tidak terburu-buru. Agar pelaksanaan RUU TPKS nantinya dapat secara efektif mencegah dan mengatasi seluruh tindak pidana kesusilaan.

Baca Juga:  Fakhrizal Minta Mabes Usut Tuntas Polemik Kasus Tanah Kaum Maboet

Namun hal itu diabaikan mayoritas fraksi dan tidak mendapat tempat dalam usulan pembahasan. Hal itu terpaksa harus diterima sebagai risiko berdemokrasi.

Nevi mengatakan, bahwa fraksinya menerima aspirasi dari berbagai kalangan. Setelah menyerap banyak aspirasi dan masukan masyarakat terkait RUU TPKS. Pihaknya dari Fraksi PKS konsisten untuk memperjuangkan agar dalam RUU TPKS diatur perihal larangan dan pemidanaan terhadap perzinaan dan penyimpangan seksual sebagai salah satu bentuk tindak pidana kesusilaan.

“Fraksi kami telah mengusulkan, agar ada ketentuan larangan hubungan seksual berdasarkan orientasi seksual yang menyimpang atau LGBT. Mengingat adanya kekosongan hukum perihal pengaturan LGBT di Indonesia. Tidak ada satu pun hukum positif Indonesia yang secara eksplisit-normatif melarang perilaku LGBT. Jadi, payung hukum masih banyak yang perlu diakomodir agar tindak pidana lengkap dan komprehensif, dan yang paling efektif adalah pada memprioritaskan pengesahan RKUHP,” tukasnya.(rel)