Jajal Rute-rute Wisata, Komunitas Sepeda Kwarda NoltiGowes Diresmikan

Menggiatkan olahraga bersepeda terutama di masa pandemi Covid 19 ini, Komunitas Sepeda Kwarda 03 Gerakan Pramuka Sumatera Barat, dengan nama Kwarda NoltiGowes, resmi terbentuk, di Padang, Sumatera Barat, Jumat (26/12/2020).

Meski sudah memulai aktifitas sejak empat bulan yang lalu, namun peresmian komunitas dan Launching Jersey-nya baru dilakukan setelah anggota komunitas sepeda tersebut memiliki anggota lebih dari 50 orang, dan tersebar di beberapa kota/kabupaten atau kwartir cabang.

“Sebelum diresmikan, komunitas sepeda kita ini sudah mulai beraktifitas, sejak empat bulan yang lalu. Namun sengaja belum kita launching karena kita ingin mengumpulkan dulu kakak kakak dan adik adik kita (panggilan anggota pramuka) untuk bergabung,” ujar Wahyudi Agus atau biasa dipanggil Kak Yud selaku inisiator berdirinya Komunitas Sepeda Kwarda NoltiGowes. Diharapkan nantinya, komunitas sepeda ini menjadi penggerak berdirinya komunitas sepeda lainnya khusus di kalangan Pramuka.

Selain itu, dalam melakukan gowes, komunitas sepeda Pramuka Sumbar ini, lebih banyak menjalani rute yang lebih mengutamakan rute alam terbuka dengan semangat persaudaraan dan kekeluargaan sebagai bentuk pengamalan Dasa Dharma Pramuka yakni Cinta Alam dan Kasih Sayang Sesama Manusia. Rute alam terbuka yang dituju seperti lokasi lokasi wisata yang masih baru dan belum banyak pengunjung untuk diperkenalkan ke masyarakat banyak.

“Semua tahu bahwa Sumatera Barat sangat kaya dengan lokasi lokasi wisata alam, dari ratusan hingga ribuan jumlahnya itu, terdapat lokasi wisata yang belum terlalu dikenal orang banyak, sengaja kami lakukan gowes ke lokasi tersebut untuk ikut memperkenalkan ke masyarakat banyak terutama melalui media sosial,” tambah Kak Yud.

Sementara, Ketua Harian Kwarda 03 Gerakan Pramuka Sumbar, Yulius atau Kak Yulius menyebutkan bahwa Komunitas Sepeda Kwarda NoltiGowes ini harus bisa menjadi contoh bagi goweser yang lain dalam bersepeda, terutama di jalan raya. Sebab, pramuka merupakan wadah pendidikan karakter dan harus mampu menjadi contoh teladan bagi orang lain terutama dalam berolah raga dan berwisata.

Baca Juga:  Evaluasi setelah Absen Satu Tahun, Minions Kini Bisa Langsung Kencang

“Meski dalam bentuk komunitas bersepeda , Kwarda NoltiGowes harus mampu menjadi contoh teladan bagi pesepeda lainnya, sebab itulah ciri dari anggota Gerakan Pramuka, terutama dalam menjalankan olahraga bersepeda di masa pandemi Covid-19 ini,” ujar Kak Yulius, usai meresmikan Komunitas Sepeda Kwarda NoltiGowes di Gedung Kwarda Sumbar.

Kak Yulius juga menyambut baik dan bangga atas berdirinya komunitas pesepeda oleh anggota pramuka, meski anggotanya juga berasal dari pencinta sepeda yang bukan anggota Gerakan Pramuka.

Ini menandakan bahwa pramuka sangat dicintai masyarakat banyak dan bukan organisasi yang menutup diri dari masyarakat diluar pramuka. “Siapa saja yang memiliki hobi bersepeda, silahkan bergabung dengan komunitas ini,” tambahnya penuh semangat.

Usai diresmikan yang ditandai dengan pemasangan jersey , penyerahan bendera umbul umbul Kwarda Noltigowes serta pemberian Masker serta Handsanitiser dari Kwarda 03 Sumbar, acara ditutup dengan gowes bersama mengitari jalan jalan utama Kota Padang. Dengan lokasi start di gedung Kwarda Sumbar Jalan Pramuka Raya, Kecamatan Padang Utara.

Komunitas sepeda ini diberi nama Kwarda NoltiGowes dengan pengertian, bahwa berdiri di dalam wadah Gerakan Pramuka Kwartir Daerah Sumatera Barat. Sesuai urutan, Kwarda Sumbar diberi urutan 03 sesuai keputasan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka. Angka 03 kemudian dirangkai menjadi satu kata yang digabung dengan istilah Gowes sehingga menjadi singkatan NoltiGowes dengan huruh G kapital sebagai penanda kata Gowes-nya. (rel)

Previous articleRezky: Ada yang Berbeda. Asita Sumbar Pilih Ketua Baru
Next articleAgar tak Lemah, Kepemimpinan di Pemerintahan Perlu Kematangan