Soleh Ayubi: Empat Elemen Unik dan Keterampilan Pemimpin Masa Depan

24
Ketua BUMN Muda Indonesia Soleh Ayubi PhD menjadi narasumber sharing dengan tajuk “Ngobrol Asik: Menjadi Future Leaders BUMN yang Tangguh”, di Club House Lapangan Golf PT Semen Padang, Selasa (31/5/2022).

BUMN Muda dan BUMN Srikandi bukan sekadar muda dan bukan sekadar perempuan. Harus ada kualitas kepemimpinan masa depan. Ada beberapa elemen unik dan keterampilan yang dibutuhkan untuk pemimpin masa depan.

Pertama, business acumen. Apapun posisinya harus ngerti bisnis. Apapun pekerjaan, harus ngerti bisnis. Impact bisnis itu harus dipahami. Contohnya saat interview direksi, itu ada 1 clue-nya.

“Misalnya leader ini dari general manager marketing, kemudian ada posisi promosi untuk jabatan direktur marketing. Begitu di-interview, leader ini tidak peduli tentang produksi, tentang keuangan. Pedulinya hanya tentang area marketing,” kata Ketua BUMN Muda Indonesia, Soleh Ayubi PhD, saat berkunjung ke PT Semen Padang untuk sharing dengan Leaders Muda di lingkungan PT Semen Padang, Selasa (31/5/2022).

“Pandangan leader ini salah, langsung dicoret dan dianggap tidak siap untuk jabatan direksi. Tapi kalau ada yang sudah memikirkan produksi dan lain sebagainya, maka leader ini layak naik kelas. Jadi intinya, apapun posisi jabatan yang dipegang, kita harus mengerti bisnis,” imbuh Direktur Transformasi & Digital PT Bio Farma (Persero) itu.

Elemen kedua, kata Soleh, adalah global mindset. Arti global ini tidak harus kuliah luar negeri, tidak harus ekspor. Global ini soal persaingan dengan pemain global. Apalagi BUMN yang ditugaskan untuk masuk luar negeri, seperti BUMN semen untuk masuk pasar Asia Selatan, Australia dan lainnya.

“Jadi kepada para leader di BUMN, bahasa asing itu penting, terutama bahasa Inggris itu wajib. Saya 14 tahun di luar negeri, bahasa Inggris saya masih medok. Itu tak masalah, yang penting pesan itu tersampaikan. Ini PR bangsa kita,” ujarnya.

Baca Juga:  Dirut SP Tutup SPSP League 2022, Tim Super Power Juara

Untuk mewujudkan mindset global itu, Kementerian BUMN menyiapkan beasiswa keluar negeri untuk para leader. Beasiswa keluar negeri itu bukan hanya untuk kuliah. Para leader harus membangun jaringan atau networking dengan semua orang dari berbagai negara.

Leader harus siap mental. Jangan mental kita itu selalu inferior (merasa di bawah) ketika ketemu orang asing atau sebutlah orang Singapura. Negara Singapura itu kecil, dan kita harus merasa itu lebih besar dari Singapura,” ujarnya.

Kemudian elemen ketiga, yaitu driving execution. Kata Soleh, di Indonesia sudah cukup orang berwacana dan sudah cukup orang punya strategi korporasi. Jadi, leader itu harus mampu menjadi eksekutor. Eksekutor itu adalah tangguh memimpin, dan tidak pernah menyerah untuk menyelesaikan tugas dengan tuntas.

Leader itu dimarahi gak balik kanan, ketemu tembok dia jebol, ketemu pagar dia loncati pagar itu. Mau digunjingkan orang tak masalah. Top leader itu orang yang lahir dari eksekutor tangguh. Menjadi eksekutor itu penting sekali kalau menjadi seorang leader,” ungkap Soleh.

Elemen yang keempat, adalah AKHLAK dan ini menjadi nilai yang diterapkan Kementerian BUMN dalam melayani negeri. AKHLAK sendiri memiliki singkatan Amanah, Kompeten, Harmonis, Loyal, Adaptif, dan Kolaboratif. Masing-masing nilai memiliki penjabarannya sendiri untuk penerapan kode etik dan kode perilaku yang akan diterapkan Kementerian BUMN.

“Untuk itu, para leader tumbuh dari muda barsama-sama dan jangan pernah khianati teman dan jangan pernah khianati coorporation. Artinya, integritas no 1, hormat sama pimpinan dan ikuti arahan pimpinan. Sopan santun itu wajib,” katanya. (*)