Lina Sucilia: SPH Promosikan Layanan Unggulan via Digital Marketing

9

Di masa pandemi, marketing SPH terus melakukan upaya promosi layanan unggulan melalui platform digital. Hal itu dilakukan karena masih rentannya penyebaran virus tersebut, sehingga aktivitas di luar ruangan untuk bertemu dengan orang lain dikurangi.

Hal itu diungkapkan Kepala Seksi Pemasaran SPH, Ns Lina Sucilia SKep saat menyampaikan aktivitas tim marketing SPH selama Ramadan 1442 Hijriah.

“Kegiatan promosi SPH sekarang memang lebih ke Digital Marketing dalam melakukan follow up dan Reminding atas program yang telah ditetapkan sebelumnya,” ujar Lina.

Ia dan tim melakukan promosi berbagai layanan unggulan SPH, terutama Uroflowmetri dan Mamography. Dua produk unggulan rumah sakit tersebut, diketahui saat ini masih menjadi satu-satunya layanan yang ada di Padang.

Lina menjelaskan, jika terpaksa harus melakukan road show di luar dan bertemu orang lain, maka ia dan tim tetap menerapkan protokol kesehatan. Selain itu, jika dari luar daerah, maka ia dan timnya langsung melakukan Swab PCR dan isolasi mandiri di rumah hingga keluarnya hasil tes.

Selama menjadi marketing, lanjut Lina, banyak suka dan duka yang ia dapatkan, apalagi di masa pandemi saat ini. Sukanya, ia merasa senang dapat menjadi seorang marketing, karena ia dapat memiliki banyak kenalan baru dan mendapatkan relasi dimana-mana.

“Relasi merupakan suatu hal berharga yang tak bisa selalu didapatkan. Namun dengan menjadi marketing, saya bisa kenal berbagai orang dengan latar belakang yang luar biasa. Bahkan melalui relasi yang dimiliki, tak jarang saya dan tim diberi jalan yang mudah untuk bertemu dengan pelanggan lainnya,” kata Lina yang memiliki latar belakang pendidikan di D3 Keperawatan dan menyelesaikan sarjananya dengan prodi yang sama di Stikes Syedza Saintika Padang.

Baca Juga:  Wagub Gerak Cepat, SPH Pinjamkan Ventilator ke RS Terbesar Sumbar

Sementara untuk dukanya, ia merasa tidak begitu banyak merasakan hal itu selama menjadi marketing SPH karena ia menikmati profesi yang dijalaninya. Duka yang dirasakannya yakni karena ia yang harus berjauhan dengan keluarganya saat melakukan road show di luar daerah. Tak jarang ia harus meninggalkan suami dan dua anaknya selama melakukan kegiatan promosi layanan SPH.

Namun ia bersyukur, keluarganya dapat mengerti dengan pekerjaan yang dijalaninya. Ia merasa bahagia dan bersyukur karena didukung oleh suami dan anak-anaknya di rumah. Tak jarang ia mendapat motivasi juga dari dua orang anaknya yang masih kecil-kecil.

“Mereka sudah mengerti dengan kondisi saya, terutama anak-anak. Bahkan mereka memahami saat saya harus melakukan isolasi mandiri dan tidur di ruangan yang berbeda karena saya sudah melakukan perjalanan luar daerah. Ini sudah menjadi risiko pekerjaan saya dan saya senang keluarga dapat mengerti,” tutur Lina.

Di sisi lain, Lina menceritakan, dalam upaya maksimal mendukung pekerjaannya, ia selalu berusaha untuk menjaga kesehatannya agar tidak rentan terkena penyakit. Setiap harinya, ia rutin mengonsumsi vitamin dan suplemen guna mendukung berbagai aktivitas hariannya.

“Apalagi sekarang masih masa pandemi, jadi jika saya tak pandai menjaga stamina dan kekebalan tubuh di tengah kesibukan saya melakukan promosi, maka saya bisa saja terkena penyakit atau terserang virus. Karena itu, saya juga memperhatikan makanan saya dan bahkan juga tidak melakukan diet agar imun tubuh tidak menurun,” ujar Lina sembari bercanda. (*)

Previous articleAndre Rosiade & Mendag Antar Surat Revitalisasi Pasar ke Menteri PUPR
Next articleBerikan Pelayanan Terbaik, Jasa Raharja Serahkan Santunan Kecelakaan