Pasien Covid-19 Bertambah, Sumbar Datangkan 46 Ribu Liter Disinfektan

Kepalaa Pelaksana BPBD Provinsi Sumbar Erman Rahman saat menerima alat penyemprot dan disinfektan. (Foto: IST)

Jumlah pasien baru positif terinfeksi virus korona (Covid-19) di Sumbar bertambah 18 orang, Selasa (5/5/2020), sehingga totalnya menjadi 221 orang. Pembatasan sosial berskala besar (PSBB) telah resmi diperpanjang Pemprov Sumbar hingga 29 Mei.

Untuk menekan penyebaran Covid-19 yang terus bertambah di tengah masyarakat, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Sumbar mendatangkan 2.316 unit alat penyemprot dan 46 ribu liter disinfektan, Selasa (5/5/2020).

Alat penyemprot dan disinfektan tersebut akan dibagikan pada desa dan nagari di Sumbar. “Sebanyak 2.316 unit alat penyemprot tiba di Padang. Selain itu juga datang 46 ribu liter disinfektan. Semuanya untuk sementara ditempatkan pada gudang Pusdalops BPBD Sumbar,” ujar Kepalaa Pelaksana BPBD Sumbar, Erman Rahman.

Menurutnya, tidak hanya alat pelindung diri (APD) bagi tenaga medis yang disediakan, tapi juga melakukan penyemprotan disinfektan guna memutus rantai penularan virus korona.

Alat tersebut nantinya akan didistribusikan ke kabupaten/kota sampai ke nagari dan desa-desa. Dua barang pencegahan penyebaran virus tersebut sengaja dipesan BPBD Sumbar ke Jakarta dalam jumlah banyak.

“Sengaja dipesan pabriknya dari Jakarta, karena pesanan banyak, jadi membutuhkan waktu selama 2 minggu,”ujarnya.
Alat semprot dan disinfektan tersebut dibeli dengan dana APBD Sumbar melalui Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Sumbar.

“Dalam minggu ini segera didistribusikan ke kabupaten/kota. Lalu ke nagari dan desa, diserahkan kepada wali nagari, kepala desa, pegiat kebencanaan dan relawan,” jelas kepada wartawan.

Masing-masing nagari akan mendapat dua unit termasuk disinfektan.
“Pengadaan disinfektan untuk persediaan selama 45 hari ke depan. Jika memang dibutuhkan lagi, akan ditambah. Setidaknya dalam 45 hari ke depan sudah cukup. Semoga Covid-19 berakhir sehingga kita bisa hidup normal lagi,” harapnya.

Sehari sebelumnya, untuk memenuhi kebutuhan APD bagi dokter dan tenaga medis di sejumlah rumah sakit (RS) rujukan Covid-19 di Sumbar, BPBD Sumbar mendatangkan 60 ribu APD kelas premium dari Shanghai, Tiongkok.

APD dari Shanghai ini didatangkan melalui jalur darat, dikirim dari Jakarta ke Padang secara bertahap. Pengiriman pertama, sudah tiba di Padang sebanyak 52.200 pcs, Senin (4/5/2020). APD yang datang tersebut langsung disimpan di gudang logistik Pusdalops BPBD Sumbar.(esg)