Kokain Obat Bius Yang Adiktif dan Alami

64
Faturrahman Aby , Mahasiswa Fakultas Farmasi Universitas Perintis Indonesia

Kokain adalah obat bius yang sangat adiktif dan alami, atau penghambat rasa sakit. Diekstraksi dari daun Erythroxylon coca (E. coca), juga dikenal sebagai scrub coca, tanaman yang tumbuh di dataran tinggi Andes di Amerika Selatan.

Ini adalah stimulan paling kuat yang berasal dari alam. Ketika Coca-Cola pertama kali diproduksi, itu mengandung 9 miligram kokain pergelas. Pada tahun 1903, bahan ini dihilangkan, tetapi minumannya masih memiliki rasa coca.

Pada tahun 1884, Karl Koller, seorang dokter mata Austria, pertama kali menggunakan kokain sebagai obat bius selama operasi mata. Itu adalah anestesi yang populer dan banyak digunakan sampai awal abad ke-20.

Ketika profesi medis menyadari bahwa kokain bersifat adiktif, anestesi yang lebih aman dikembangkan. Kokain, dalam bentuk dasarnya, tidak lagi digunakan secara rutin. Namun, kokain dan turunannya, kokain crack, banyak digunakan sebagai obat rekreasional ilegal.

Beberapa poin penting tentang kokain.  Yakni, Kokain dapat dihisap, disuntikkan, atau dihirup. Crack adalah sejenis kokain. Penggunaan kokain jangka panjang meningkatkan risiko penyakit jantung. Serta, Kokain dapat membuat perubahan pada struktur otak

Penggunaan Rekreasi

Kokain merupakan obat bubuk yang diproses dari daun tanaman Erythroxylon coca. Sebagai obat rekreasional, kokain dikenal sebagai bedak, salju, benzoylmethylecgonine, dan permen hidung. Hal ini biasanya ditemukan sebagai bubuk kristal putih atau sebagai zat putih.

Dalam bentuk bubuk, biasanya terdiri dari kokain hidroklorida yang diencerkan dengan zat lain, seperti lidokain, anestesi lokal, gula (laktosa), inositol, dan manitol. Mengencerkan kokain memungkinkan penjual memperoleh lebih banyak keuntungan dengan “memperpanjang” jumlah kokain murni yang harus mereka jual.

Kokain dapat diambil dengan mendengus atau menghirup melalui hidung. Ini memasuki aliran darah melalui jaringan hidung. Menyuntikkan, yang melepaskannya langsung ke aliran darah. Merokok atau terhirup ke dalam paru-paru, di mana ia dengan cepat memasuki aliran darah

 Apa itu Crack?

Crack adalah nama jalan untuk jenis kokain yang telah dihilangkan hidrokloridanya, sehingga memungkinkan untuk dihisap. Ketika campuran dipanaskan, itu membuat suara berderak, maka namanya.

Produsen crack membuatnya dengan baking soda (natrium bikarbonat) atau amonia dan air, dan dipanaskan untuk menghilangkan hidroklorida. Perokok crack menerima kokain dosis besar. Efeknya intens dan hampir seketika, seperti halnya dengan kokain yang disuntikkan, tetapi “tinggi” hanya berlangsung sekitar 5 menit. 

Efek Pengunaan Kokain

Kokain dapat dihisap dan dapat menyebabkan efek tinggi yang lebih pendek tetapi lebih intens.Kokain memiliki efek stimulasi yang sangat kuat pada sistem saraf. Ini meningkatkan kadar dopamin, neurotransmitter yang terkait dengan kesenangan, gerakan, dan sirkuit penghargaan otak.

Biasanya, neuron melepaskan dopamin sebagai respons terhadap stimulus yang menyenangkan, seperti bau makanan enak. Setelah dopamin menyampaikan pesannya, ia kembali ke dalam neuron, dan sinyal berhenti.

Kokain menghentikan dopamin agar tidak kembali ke neuron, sehingga terakumulasi dan terus mengirimkan pesan yang menyenangkan ke otak. Kelebihan dopamin memberi pengguna perasaan peningkatan kesejahteraan, euforia, kewaspadaan, aktivitas motorik, dan energi. Efeknya umumnya berlangsung antara 15 dan 30 menit, tetapi lebih pendek dengan koakain jenis crack.

Kecanduan. Kokain adalah obat yang sangat adiktif. Penggunaan jangka panjang secara bertahap dapat mengubah sistem penghargaan otak, meningkatkan risiko kecanduan. Pada pengguna kokain sesekali, masalah sosial atau fisik jarang terjadi, tetapi para ilmuwan bersikeras tidak ada jumlah kokain yang aman.

Orang yang kecanduan pada akhirnya mungkin lebih suka menggunakan kokain daripada aktivitas lainnya. Gaya hidup mereka dapat berubah sepenuhnya saat kecanduan berlangsung. Orang tersebut mungkin kehilangan pekerjaan, rumah, keluarga, dan menjadi bangkrut. Konsekuensinya bisa fatal.

Baca Juga:  Mengembalikan Marwah Institusi Polri

Overdosis. Pengguna kokain berisiko tinggi terkena stroke dan serangan jantung. Overdosis kokain dapat menyebabkan kejang, gagal jantung yang mengancam jiwa, pendarahan otak, stroke, dan gagal napas. Penggunaan teratur, bahkan tanpa overdosis, meningkatkan risiko konsekuensi kesehatan yang negatif. Tidak ada obat khusus untuk mengobati overdosis kokain.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mereka yang menyuntikkan atau merokok kokain memiliki risiko komplikasi yang lebih besar daripada individu yang menghirupnya. Perokok cenderung mengembangkan kecanduan lebih cepat daripada mereka yang mendengus. Merokok kokain juga meningkatkan risiko mengembangkan masalah pernapasan, seperti sesak napas, batuk, dan trauma paru-paru, termasuk pendarahan.

Perubahan Fisik

Para ilmuwan di University of Cambridge di Inggris mengidentifikasi struktur otak abnormal di lobus frontal otak pengguna kokain. Tim memindai otak 120 orang, setengahnya kecanduan kokain. Hasil menunjukkan hilangnya materi abu-abu secara luas di antara pengguna kokain. Kerugian lebih besar di antara mereka yang telah menggunakan obat lebih lama.

Ganglia basal, bagian otak yang menampung sistem penghargaan, ditemukan lebih besar di antara individu yang bergantung pada kokain. Para ilmuwan percaya bahwa ganglia basal sudah membesar sebelum kecanduan dimulai. Ini menunjukkan bahwa beberapa orang mungkin lebih rentan terhadap efek adiktif kokain.

Resiko stroke dan serangan jantung. Penelitian menunjukkan bahwa penggunaan kokain secara signifikan dapat meningkatkan risiko serangan jantung atau stroke. Pengguna kokain rekreasi telah ditemukan memiliki arteri yang lebih keras, dinding otot jantung yang lebih tebal, tekanan darah yang lebih tinggi, dan risiko aorta yang mengeras hingga 35 lebih tinggi, dibandingkan dengan orang yang tidak pernah menggunakan narkoba.

Risiko kesehatan lainnya

Penggunaan kokain juga dapat memiliki efek kecanduan. Dapat menyebabkan perubahan gaya hidup yang merusak dan risiko kesehatan. Perawatan dapat menjadi kunci untuk menjaga hubungan dan kesehatan.

Pembuluh darah menyempit,suhu tubuh tinggi,detak jantung cepat,tekanan darah tinggi, gagal jantung, dan stroke, sakit kepala, sakit perut, mual, nafsu makan menurun, dengan risiko kekurangan gizi di antara pengguna kronis, paranoia parah, gangguan rasa realitas halusinasi, atau mendengar hal-hal yang tidak ada, menyuntikkan meningkatkan risiko reaksi alergi parah dan penyakit yang ditularkan melalui darah, seperti HIV dan hepatitis. Penggunaan kokain pola pesta dapat menyebabkan iritabilitas, kecemasan, dan kegelisahan.

 Cocaethylene: Kokain dan alkohol

Orang yang menyalahgunakan zat sering kali mengonsumsi lebih dari satu obat secara bersamaan. Ketika seseorang mengkonsumsi kokain dan alkohol bersama-sama, hati menghasilkan cocaethylene.

Cocaethylene memperpanjang efek euforia kokain dan membuatnya lebih intens. Untuk alasan itu, pengguna narkoba terkadang menggunakan cocaethylene sebagai obat rekreasi itu sendiri. Namun, penggunaan kokain terkait dengan risiko kematian mendadak yang jauh lebih besar, dibandingkan dengan kokain saja.

 Mengobati Kecanduan

Mengenali kecanduan adalah langkah pertama untuk menghilangkannya. Bergantung pada sifat pelecehan, beberapa pasien yang mencari bantuan akan disarankan untuk mengikuti program rehabilitasi residensial, atau program harian terstruktur.

Obat-obatan dapat mengobati gejala yang berhubungan dengan penarikan kokain, tetapi tidak ada obat pengganti yang dapat secara efektif membantu pasien pulih dari ketergantungan kokain. Individu yang berhenti menggunakan obat akan memiliki hasrat yang kuat yang dapat bertahan selama bertahun-tahun.

Konseling, dukungan sosial, dan beberapa obat spesialis dapat membantu. Badan Perawatan Nasional untuk Penyalahgunaan Zat (NTA) mengatakan bahwa 70 persen orang yang menjalani pengobatan untuk masalah kokain bubuk berhenti sama sekali atau secara signifikan mengurangi konsumsi mereka dalam waktu 6 bulan. Siapapun yang khawatir tentang penggunaan kokain harus menemui dokter atau kelompok pendukung lokal untuk mengalahkan kecanduan.(***)