Promosi Wisata, Pemko Sawahlunto Ikuti “Pekanbaru Bandaraya Melayu”

18
Wali Kota Sawahlunto Deri Asta saat berbicara di acara "Pekanbaru Bandaraya Melayu 2021". (IST)

Pemerintah Kota Sawahlunto ikut berpartisipasi dalam ajang “Pekanbaru Bandaraya Melayu 2021”, yang digelar 3-7 Maret 2021 di Mall Pekanbaru. Melalui keikutsertaan dalam ajang itu, merupakan salah satu media untuk mempromosikan wisata Sawahlunto kepada publik, terkhusus di Provinsi Riau.

Kepala Dinas Pariwisata, Pemuda dan Olahraga (Disparpora) Kota Sawahlunto, Nova Erizon, menyebutkan bahwa dalam mengikuti ajang Pekanbaru Bandaraya Melayu itu, Kota Sawahlunto berpromosi melalui media stand pameran dan keikutsertaan wali kota Sawahlunto sebagai pembicara dalam talkshow pariwisata.

“Ini peluang yang sangat bagus bagi kita dalam mempromosikan wisata Kota Sawahlunto. Pengunjung iven Pekanbaru Bandaraya Melayu ini kan ramai sekali. Termasuk juga ada para stakeholders dan calon investor yang datang. Ini yang menjadi harapan kita, pariwisata Sawahlunto terekspose dan menarik perhatian orang untuk datang, terutama sekarang yang dari Provinsi Riau ini,” sebut Nova Erizon.

Ditambahkan Nova, banyak perantau Sawahlunto di Pekanbaru yang juga ikut berkontribusi dengan datang melakukan sejumlah kegiatan yang mendukung pameran pariwisata Sawahlunto di Mall Pekanbaru itu.

Sementara, Wali Kota Sawahlunto Deri Asta yang menjadi pembicara dalam Talkshow Pariwisata Sawahlunto yang masuk dalam satu rangkaian acara unggulan di Pekanbaru Bandaraya Melayu 2021 itu mengatakan, Sawahlunto menyimpan kekayaan wisata alam, sejarah dan budaya yang sangat penting untuk dikunjungi.

Baca Juga:  Berwisata sembari Taklukkan Derasnya Air Sungai

“Boleh dikata, wisata yang kami tawarkan itu termasuk komplit. Untuk wisata alam ada, wisata sejarah ada, wisata budaya ada, wisata kuliner ada, wisata religi pun juga ada. Jika ingin datang untuk rekreasi/bersantai saja, tepat sekali datang ke Sawahlunto. Sementara jika ingin datang untuk belajar, maka juga tepat sekali datang ke Sawahlunto,” ujar Deri Asta.

Untuk saat ini, disampaikan Deri Asta dengan tengah trend-nya destinasi wisata berbasis Geopark, Sawahlunto juga memiliki kawasan Geopark.

“Geopark kita itu terdiri dari sejumlah geosite, yang sudah terkenal dan telah dikunjungi ramai wisatawan adalah Batu Runcing di Silungkang. Di sana selain menjadi tempat menikmati pesona puncak batu karang yang berusia ratusan juta tahun, juga menjadi lokasi banyak acara-acara yang dikolaborasikan dengan pariwisata,” ungkap Deri Asta. (rel)

Previous articleHujan Lebat, Pagar Mapolres Roboh
Next articleIrjen Kemenperin Kunjungi Satker Padang, SMK SMAK Padang Diapresiasi