Mantan Menlu AS Colin Powell Meninggal akibat Komplikasi Covid-19

18

Menteri luar negeri kulit hitam pertama Amerika Serikat (AS), Colin Powell, meninggal pada Senin (18/10/2021) dalam usia 84 tahun. Menurut pihak keluarga, mantan perwira tinggi militer AS itu menghembuskan nafas terakhir akibat komplikasi Covid-19.

“Dia sudah divaksinasi lengkap. Kami ingin berterima kasih kepada staf medis di Pusat Medis Nasional Walter Reed atas perawatan mereka yang penuh perhatian. Kami telah kehilangan suami, ayah, kakek, dan orang Amerika yang luar biasa dan penyayang,” kata keluarga Powell dalam sebuah posting di halaman Facebook-nya, seperti dikutip Al-Arabiya.

Sebagai seorang jenderal Angkatan Darat bintang empat, Powell adalah ketua Kepala Staf Gabungan Militer di bawah Presiden George HW Bush selama Perang Teluk 1991. Ketika itu, pasukan pimpinan AS mengusir pasukan Irak dari negara tetangganya, Kuwait.

Powell seorang Republikan moderat dan seorang pragmatis, kemudian menjabat menteri luar negeri (menlu) di bawah kepemimpinan Presiden George W. Bush pada 2001.

“Jenderal Powell adalah pahlawan Amerika, contoh Amerika, dan kisah Amerika yang hebat,” kata George W. Bush saat mengumumkan pencalonan Powell, putra imigran Jamaika yang menjadi menteri luar negeri presiden dari Partai Republik pada tahun 2000.

“Dalam keterusterangan berbicara, integritasnya yang tinggi, rasa hormatnya yang dalam terhadap demokrasi kita, dan rasa tugas dan kehormatan prajuritnya, Colin Powell menunjukkan…kualitas yang akan membuatnya menjadi perwakilan hebat dari semua orang di negara ini,” imbuh George W. Bush.

Tapi dia merasa sulit untuk menghidupi pidatonya yang terkenal pada Februari 2003 di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tentang dugaan keberadaan senjata pemusnah massal di Irak. Bukti yang dia tunjukkan kemudian terbukti salah.

Baca Juga:  Wabah PMK Kian Meluas di Sumbar, Total Sudah 265 Ternak Terinfeksi

“Ini noda… dan akan selalu menjadi bagian dari catatan saya. Itu menyakitkan. Ini menyakitkan sekarang,” kata Powell dalam wawancara tahun 2005 dengan ABC News.

Penghormatan tetap mengalir dari Kongres. Senator Demokrat Mark Warner memuji Powell sebagai seorang patriot dan pelayan publik. Sementara anggota DPR dari Partai Republik Peter Meijer menggambarkannya sebagai sesuatu yang langka di zaman modern, “seorang negarawan tentara sejati.”

Menteri Pertahanan Lloyd Austin, yang disebut Powell sebagai “pilihan luar biasa” untuk memimpin Pentagon, mengatakan kepada wartawan pada Senin (18/10/2021) bahwa dunia kehilangan pemimpin hebat yang pernah ada.

“Dunia kehilangan salah satu pemimpin hebat yang pernah kita saksikan… dan saya kehilangan teman dan mentor pribadi yang luar biasa.”

Beberapa orang di media sosial merefleksikan perubahan bersejarah yang dibuat Powell selama masa jabatannya, terutama menjadi menteri luar negeri kulit hitam pertama.

“Ini memukul saya dengan keras,” kata Jaime Harrison, ketua Komite Nasional Demokrat, menulis di Twitter. “Colin Powell adalah seorang negarawan yang menempatkan negara & keluarganya di atas segalanya. Sebagai seorang pemuda kulit hitam, dia menginspirasi saya & menunjukkan bahwa tidak ada batasan untuk apa yang kita bisa atau capai. Mengirimkan doaku untuk keluarganya. Istirahat Dalam Damai Sekte,” ungkapnya seperti dilansir New York Post.(aab/idr)