Membangun Sumbar, Pemprov Diminta Perkuat Sinergi dengan Semua Pihak

20

Basama mangko manjadi, saikek sakabek arek, itulah semangat pembangunan yang dibangun Pemerintah Provinsi Sumbar saat ini. Dalam rangka menjalin silaturahmi dan meningkatkan sinergitas pelaksanaan pembangunan di Sumatera Barat (Sumbar), Gubernur, Wakil Gubernur, Forkompinda Sumbar, Bupati dan walikota Se Sumbar bersama SKPD Provinsi terkait

menggelar pertemuan bertajuk Silaturahmi dengan anggota DPR RI dan DPD RI dari Sumbar, di Pagaruyuang Room, Hotel Balairung, Jakarta, Senin (19/04/2021).

Disamping bersilaturrahim, dalam kegiatan yang dilanjutkan dengan berbuka puasa bersama ini, Gubernur juga meminta masukan dari anggota DPR RI dan DPD RI untuk kemajuan Provinsi Sumbar ke depan.

Acara ini juga dihadiri juga Ketua dan Wakil Ketua DPRD Sumbar, Irsyad Syafar, dan Indra Dt. Rajo Lelo, perwakilan bupati wali kota, Forkopimda, serta sejumlah kepala organisasi perangkat daerah (OPD) Sumbar.

Anggota DPR RI tampak hadir anggota Komisi IX Suir Syam, Darul Siska, Ade Rizky Pratama dan Muhammad Iqbal. Dari Komisi VIII John Kenedy Aziz, Lizda Hendra Joni.

Kemudian dari Komisi II hadir Rezka Oktoberia, dan Guspardi Gaus. Selain itu juga hadir Hermanto dsri Fraksi PKS, Andre Rosiade dari Fraksi Gerindra.

Kepala Bappeda Sumbar Hansastri, dalam sambutannya memaparkan visi dan misi RPJMD Gubernur 2021-2026. Termasuk juga kondisi keuangan dan jalannya pemerintahan pasca dilantiknya kepala daerah yang baru Februari lalu.

Hansastri juga menyebutkan beberapa rencana pembangunan di Sumbar yang membutuhkan dukungan dari wakil rakyat yang ada di pusat, mengingat biayanya yang besar.

Beberapa diantaranya adalah rencana pembangunan flyover Sitinjau Lauik, monumen bela negara yang butuh anggaran Rp 554 miliar, pembangunan jalan Padang Aro-Sungai Dareh Rp 382 Miliar, serta peningkatan irigasi Batang Batahan sebesar Rp195 miliar yang akan mengairi 5 ribu hektare lebih sawah.

Baca Juga:  Jelang Lebaran, Andre Rosiade Berbagi Ribuan Paket Sembako

“Untuk itu, mengingat banyaknya anggaran yang diperlukan, kami mohon dukungan bapak ibuk DPR RI dan DPD RI,” ujar Hansastri.

Gubernur Sumbar, Mahyeldi Ansharullah menyampaikan, disamping beberapa rencana pembangunan, beberapa potensi yang akan dioptimalkan adalah sektor pertanian, UMKM dan pariwisata.

Gubernur menyampaikan, adanya perhatian dari pusat dengan kehadiran Bapak Wapres RI, serta 5 menteri, termasuk kunjungan Gubernur dan Wakil Gubernur ke beberapa kementerian terkait bisa membantu melancarkan rencana pembangunan di Sumbar.

“Alhamdulillah kita dengan kabupaten kota juga punya semangat yang sama, yaitu semangat berkolaborasi, bersinergi dan kerjasama bersepakat membangun Sumbar. Sesuai juga dengan arahan presiden agar fokus bersinergi dan kolaborasi dengan kabupaten kota,” jelas Gubernur.

Beri Dukungan

Sementara itu, dalam sesi diskusi, anggota DPR RI juga memberikan sejumlah masukan positif dan mendukung program kepala daerah Sumbar.

Andre Rosiade mengatakan dirinya sudah berkoordinasi dengan beberapa kementerian yang menyatakan kesiapannya mendukung pariwisata Sumbar.

“Menteri Pariwisata, Menteri KKP dan Meneg BUMN juga akan datang ke Sumbar. Insha Allah kita solid untuk kemajuan sumbar. Kehadiran kami menunjukkan bahwa kami mendukung Bapak,” tegas Rosiade.

Guspardi Gaus, menyebut sinergitas adalah suatu keniscayaan. Jangan sampai provinsi dan kabupaten kota jalan sendiri-sendiri.

Senada dengan itu, Syuir Syam, mengajak agar Gubernur lebih meningkatkan koordinasi dengan wakil rakyat dan bupati/ wali kota. (rel)

Previous articleSudah Ada Lampu Hijau, Pusat Anggarkan 6 T untuk Terowongan Jalan Tol
Next articleHanya Sekali ‘Tap’, Pelanggan Dapatkan Banyak Kemudahan di PLN Mobile