Ifwan Terima Gelar Datuak Maleka, Mambangkik Batang Tarandam!

32
GELAR DATUAK: Ir. Ifwan OO, MM (tengah) dan Isteri, bersama Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi Ansharullah.(IST)

Ifwan yang sekaligus menjabat Pangka Tuo menerima gelar Datuak Maleka Suku Pili. Gelar ini telah lama tenggelam sejak tahun 1935 dan kembali dibangkitkan, dengan istilah Membangkik Batang Tarandam.

Keputusan Ifwan menjadi datuak merupakan hasil kesepakatan dari keluarga dan Pangka Tuo Suku Pili KAN (Kerapatan Adat Nagari) serta ninik mamak orang 10 Tilatang Kamang.

Prosesi adat yang bernama Membangkik Batang Tarandam Pangka Tuo Pili Datuak Maleka ini digelar Minggu-Senin (26-27/6). Berlangsung di Sawah Dangka, Gadut, Agam dan dihadiri oleh Gubernur Sumatera Barat, Mahyeldi Ansharullah, Kepala Dinas Kebudayaan Sumatera Barat, Syaifullah, OPD, Kerapatan Adat Nagari (KAN), aparat nagari , Babinkamtibmas, Babinsa dan masyarakat sekitar.

Ninik mamak se-Nagari Gadut dan Tilatang Kamang, termasuk kurang lebih 250 orang datuak juga turut hadir. Para bundo manjapuik Datuak Maleka kemudian dihibur oleh pagelaran kesenian tradisional randai dan saluan.

Gelar Datuak Maleka ini terpakai dianak kemenakan Suku Pili Sawah Dangka lll Kampuang Gaduik, Kabupaten Agam. Seseorang yang mendapat gelar datuak pada masyarakat Minangkabau merupakan sosok yang dianggap bijaksana, adil dan pengayom keluarga yang baik.

Baca Juga:  Anniversary 7 th Teruci Chaprendang Sumbar, Bersahabat dengan Alam

Dalam prosesi pemberian Datuak Maleka ini, Gubernur Sumatera Barat Mahyeldi Ansharullah mengatakan bahwa sebagai masyarakat yang berbudaya maka melestarikan adat sangat penting untuk diwariskan kepada anak cucu, khususnya sebagai identitas kita, orang minang.

Ifwan yang menerima gelar Datuak Maleka menyampaikan rasa terimakasihnya kepada para datuak, ninik mamak, Gubernur Sumatera Barat, para pejabat dan masyarakat yang hadir.

Ia mengatakan, gelar ini merupakan sebuah tanggung jawab baru sebagai putera Minang dan anggota masyarakat yang diharapkan menjadi teladan bagi banyak orang.

“Saya mohon doa agar tugas sebagai Datuak Maleka yang kini melekat pada diri menjadi nilai yang mengingatkan saya untuk selalu rendah hati dan menjaga budi pekerti yang baik,” ujarnya. (cr4)