Wisata Sumbar Mulai Menggeliat Kembali

24

Sektor pariwisata Sumatera Barat mulai menggeliat dengan telah dibukanya destinasi wisata setelah hampir semua daerah lepas dari kebijakan PPKM level tiga dan empat.

“Aturan terkait tempat wisata dikaitkan dengan level PPKM masing-masing daerah, namun sekarang sudah cenderung membaik. Wisatawan bisa menikmati destinasi meski dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat,” kata Wakil Gubernur Sumbar, Audy Joinaldy saat meninjau Museum Green House Lezzatta, sekaligus meresmikan Surau Kayu Al-Ikra’ Green House Lezzatta, Ampek Angkek, Kabupaten Agam, Jum’at (29/10/2021).

Data BPS tingkat hunian hotel juga membaik. Pada Juli 2021 tercatat tingkat hunian hotel berbintang di Sumbar mencapai 28,13 persen naik menjadi 34,20 persen pada Agustus 2021. Sementara catatan PHRI Bukittinggi, tingkat hunian hotel di daerah itu naik menjadi 70-80 persen pada September 2021 hingga saat ini terutama pada akhir minggu.

Audy mengatakan saat ini saatnya destinasi untuk berbenah terutama untuk kebersihan dan pelayanan agar wisatawan yang datang terkesan dan ingin berkunjung kembali.

“Tidak perlu berpikir tentang pengembangan dulu. Sekarang kita benahi yang sudah ada. Jaga kebersihan dan pelayanan,” ujarnya.

Baca Juga:  PLN Resmikan Lisdes di Empat Desa di Kabupaten Agam

Terkait Green House Lezzatta, ia memuji konsep yang ditawarkan berupa museum peninggalan lama, kebun bunga yang ditata sangat apik, pertanian hingga rumah tahfidz dalam balutan nuansa “vintage”. Apalagi cuaca di destinasi yang sejuk sehingga sangat mendukung untuk berwisata. “Duduk menikmati kebun bunga di sini saya teringat Belanda,” katanya.

Bupati Agam Andri Warman mengatakan konsep yang ditawarkan oleh Green House Lezzata sejalan dengan program unggulan daerah yaitu peningkatan rumah tahfidz, wisata dan peningkatan kualitas pendidikan.

Owner Green House Lezatta, Eliana bercerita destinasi itu awalnya adalah tempat pembibitan, namun terus dikembangkan untuk wisata edukasi pertanian, budaya dan agama dengan nuansa vintage.

“Wisatawan yang datang seakan dibawa pada nostalgia yang bisa kembali diceritakan kepada anak-anaknya. Juga diberikan kesempatan untuk wisata edukasi pertanian serta agama,” ujarnya.

Pengunjung hanya dikenai biaya tiket sebesar Rp10-15 ribu dan telah bisa menikati semua fasilitas yang ditawarkan. “Kami juga berharap destinasi ini bisa memberikan kontribusi bagi pendidikan anak,” ujarnya.(*)