Industri Crusher Beroperasi Kembali, PLN Dukung dengan Layanan Terbaik

23

Pandemi Covid-19 yang telah berlangsung 2 tahun berdampak pada penurunan ekonomi berbagai sektor, termasuk sektor industri. PT Pebana Adi Sarana satu di antaranya. Berlokasi di Nagari Manggilang Kecamatan Pangkalan Koto Baru Kabupaten Lima Puluh Kota, perseroan yang bergerak di bidang Pemecah Batu (Crusher) ini pada 2021 lalu bermohon untuk berhenti sementara sebagai pelanggan PLN karena pabrik tersebut harus berhenti beroperasi.

Disebutkan Harry, Kepala Teknik PT Pebana Adi Sarana, pandemi yang membuat ekonomi tidak stabil mengakibatkan permintaan pelanggan turun drastis. ‘’Sampai akhirnya permintaan lebih kecil dari biaya operasional. Kami tidak bisa terima lagi karena sama saja merugi. Akhirnya pabrik tutup sementara awal 2021 kemarin,’’ sebutnya, Rabu (9/3).

Andrew Sadikin, Direktur PT Pebana Adi Sarana, mengapresiasi PLN untuk kemudahan administrasi dalam proses permohonan Layanan Berhenti Sementara. ‘’Adanya Layanan Berhenti Sementara seperti ini membantu pelaku-pelaku industri dan usaha seperti kami. Karena jika pabrik tidak beroperasi, tentu harapannya biaya tagihan listrik tidak menjadi beban operasional. Terima kasih kepada PLN,’’ lanjutnya.

Layanan Berhenti Sementara merupakan dukungan PLN terhadap pelanggan pelaku industri atau usaha yang berhenti beroperasi pada persil atau lokasi usahanya akibat faktor atau sebab yang tidak dapat dihindari. Layanan ini berisi perjanjian penghentian id pelanggan dan Tagihan Listrik untuk tenggang waktu yang disepakati.

Baca Juga:  PLTGU Riau Diresmikan, PLN: Listrik Andal Siap Sambut Investor di Sumatera

Selanjutnya, sebelum tenggang waktu lewat, pelanggan akan mengajukan permohonan Sambung Kembali sebagai eks Berhenti Sementara. Disebutkan Edy Saputra, Manager Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Payakumbuh, dengan Permohonan Sambung Kembali dari Berhenti Sementara, pelanggan terhindar dari Biaya Penyambungan (BP) Pasang Baru sebagaimana pelanggan baru.

Edy Saputra pun menginformasikan bahwa PT Pebana Adi Sarana telah mengajukan permohonan Sambung Kembali kepada PLN UP3 Payakumbuh sebagai eks Berhenti Sementara pada Februari 2022 lalu. ‘’PT Pebana Adi Sarana akan beroperasi kembali dan sudah bermohon Sambung Kembali dengan daya I3-555 kVA. Penyalaan APP Pelanggan eks Berhenti Sementara ini selesai dilakukan pada Senin (07/03) kemarin,’’ sebut Edy.

Maka sebagai pelanggan Sambung Kembali eks Berhenti Sementara, PT Pebana Adi Sarana tersebut tidak dibebankan biaya Pasang Baru sebagaimana pelanggan baru. ‘’Ini cara kami mendukung geliat industri. Pelanggan hanya dibebankan maksimal 35% dari biaya Pasang Baru normal,’’ jelas Edy.

PLN UP3 Payakumbuh, lanjut Edy, mendukung pengoperasian kembali PT Pebana Adi Sarana dengan layanan terbaik. ‘’PLN selalu mendukung geliat industri dengan layanan mudah dan efisien, serta suplai listrik yang andal. Semoga ini dapat menjadi sumbangsih positif PLN untuk bangkitnya industri crusher di daerah Pangkalan dan sekitarnya,’’ harap Edy.(*)