BPJS untuk Imam, Garin dan Guru TPQ Ditanggung Pemko Padangpanjang

21

Pemerintah Kota melalui Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) menanggung BPJS Ketenagakerjaan untuk imam, garin masjid dan musalla serta guru TPA/TPQ selama satu tahun.

Hal tersebut dikatakan Kepala DPMPTSP, Ewasoska SH saat acara Sosialisasi Manfaat Program BPJS Ketenagakerjaan untuk tenaga keagamaan di Gedung M. Syafei, Selasa (8/2).

Tahun 2022 ini, kata Ewa, akan didaftarkan ke BPJS Ketenagakerjaan oleh DPMPTSP sesuai dengan data yang sudah diterima. Untuk iuran juga sudah ditanggung selama setahun. Ini merupakan salah satu bentuk apresiasi Pemko terhadap pekerja atas dedikasinya, dengan ikut melindungi risiko-risiko pekerjaan yang akan terjadi terhadap pekerja.

“Bapak dan Ibu berperan dalam menjalankan tugas Pemko Padangpanjang. Sementara peran kita dari Pemko adalah melindungi para pekerja dari hal-hal yang dihindari terjadi,” jelasnya.

Kepala BPJS Ketenagakerjaan Cabang Bukittinggi, Ocky Olivia mengucapkan terima kasih kepada Pemko Padangpanjang yang peduli terhadap para pekerjanya. “Ini luar biasa sekali. Kami mengucapkan terima kasih kepada Pemko khususnya kepada Wali Kota Fadly Amran, dan DPMPTSP yang merealisasikan cita-cita yang sangat mulia ini,” ujar Ocky.

Baca Juga:  Siswa SMPN 6 Padangpanjang Ciptakan Aplikasi Story Teller

Ia juga mengatakan, Padangpanjang merupakan satu-satunya kota/kabupaten di Sumatera Barat yang sudah menjalankan Universal Labour Coverage (ULC). Di mana masyarakat yang sudah terlindungi BPJS Ketenagakerjaan dan Kesehatan dengan menggunakan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah APBD.

Selain mendapatkan perlindungan terhadap risiko kerja yang akan terjadi, BPJS Ketenagakerjaan juga memberikan santunan terhadap peserta yang meninggal dunia sebesar Rp42 juta kepada ahli waris. Ini akan mengurangi pertambahan kemiskinan yang terjadi setelah ditinggalkan oleh keluarga yang bekerja.

Acara dilanjutkan dengan sosialisasi manfaat program BPJS Ketenagakerjaan oleh Kepada Bidang Kepesertaan, Dina Khairani. (*)