Upaya Terbebas dari PPKM Darurat, Fadly akan Ikuti Semua Saran Audy

18

Pemerintah Provinsi Sumatera Barat meminta Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) di daerah itu untuk menambah jumlah tempat tidur bagi pasien COVID-19 agar persentase tingkat keterisian atau BOR bisa menurun.

“Salah satu indikator sebuah daerah terkena kebijakan PPKM darurat adalah persentase BOR yang tinggi, karena itu kita minta RSUD untuk menambah jumlah tempat tidur untuk pasien COVID-19 agar BOR-nya kembali turun,” kata Wakil Gubernur Sumbar, Audy Joinaldy saat meninjau kesiapan RSUD Padangpanjang dalam pelaksanaan PPKM Darurat, Rabu (14/7/2021).

Wagub mengatakan untuk RSUD di Padangpanjang BOR-nya sudah di atas 90 persen. Hal itu disebabkan Padangpanjang merupakan daerah perlintasan sehingga pasien yang masuk banyak yang berasal dari luar daerah.

Tapi dengan kebijakan penambahan tempat tidur bagi pasien COVID-19 diharapkan BOR di Padangpanjang turun sehingga bisa lepas dari penerapan PPKM darurat pada 20 Juli 2021.


Selain tingkat keterisian tempat tidur di RSUD, Wakil Gubernur Sumbar Audy juga meninjau kesiapan ketersediaan oksigen di masing-masing Rumah Sakit.

Baca Juga:  Gubernur Beri Dukungan Moral pada Pasien Covid-19 di RSUP M Djamil

Ia menyebut saat ini untuk pengiriman oksigen liquid dari Jawa sudah mulai dibatasi karena itu pasokan oksigen untuk Sumbar akan bergantung ke Riau.

“Di sini ada enam supplier oksigen namun untuk langkah antisipasi kita juga akan berkoordinasi dengan pemasok di Riau,” kata Audy.

Sementara itu Wali Kota Padangpanjang Fadly Amran mengatakan pihaknya akan menerapkan semaksimal mungkin asesmen yang diberikan oleh Pemprov Sumbar agar daerah itu bisa lepas dari PPKM darurat.

“BOR tadi sudah ada solusi. Kita juga akan tingkatkan capaian vaksinasi agar Padangpanjang bisa secepatnya lepas dari PPKM darurat,” katanya.

Wakil Gubernur Sumbar Audy Joinaldy didampingi Wali Kota Padangpanjang juga menyempatkan diri melihat proses vaksinasi di kantor Kelurahan Pasar Usang Kecamatan Padangpanjang Barat dan proses vaksinasi di Kejaksaan Negeri Padang Panjang.

Ikut hadir dalam kegiatan itu Dandim Padangpanjang, dan Kapolres Padangpanjang serta OPD terkait lainnya di lingkup Pemko. (*)