Promosikan Pariwisata di Pariaman, Pasukan Medsos Dibentuk

Jajaran di Disparbud Kota Pariaman melakukan rapat membahas strategi promosi wisata di Kota Pariaman. (Diskominfo Pariaman)

Promosi merupakan salah satu tahapan dalam pemasaran, dimana tahap ini memiliki peran penting dalam usaha untuk meningkatkan kunjungan wisatawan. Salah satu media promosi yang dapat digunakan adalah dengan menggunakan media sosial dan mengoptimalkannya diperlukan keterlibatan semua pihak.

Hal tersebut disampaikan Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Pariaman, Dwi Marhen didampingi Kabid Promosi Disparbud Kota Pariaman, Devi Hastuti di Ruang Rapat Walikota Pariaman, Kamis (21/01/2020).

“Maka dari itu, Hari ini kami dari Disparbud Kota Pariaman mengumpulkan serta membentuk 30 pengelola sebagai admin media sosial atau pasukan media sosial (medsos) dari dinas, badan maupun kantor dilingkungan Pemerintah Kota Pariaman. Gunanya untuk memegang akun masing-masing OPD ataupun membranding akun media sosial yang telah mati suri serta dapat mempromosikan wisata Kota Pariaman lebih dikenal lagi,” ungkapnya.

Pasukan medsos ini hendaknya dapat membantu untuk mempromosikan Kota Pariaman baik itu promosi dari bidang pariwisata, bidang kesehatan maupun pembangunan di Kota Pariaman.

“Nantinya, kami juga akan mengumpulkan dari desa/kelurahan serta guru-guru milenial baik guru SD, SMP maupun SMA/SMK serta perguruan tinggi akan dijadikan pasukan medsos. Selain itu, komunitas dan pelaku usaha pariwisata akan juga dilibatkan menjadi pasukan medos, maka secara tidak langsung secara keseluruhan ada 1.000 pasukan media sosial,” tuturnya.

Baca Juga:  Kinerja ASN Semakin Berat Selama Pandemi

Marhen juga menambahkan bahwa ketika kita memiliki konten baik dari Disparbud maupun Diskominfo atau dinas lainnya yang memberitakan hanya 10 orang dibandingkan dengan 1.000 orang maka dapat membantu mempromosikan Kota Pariaman.

Senada dengan itu, Kabid IKP Dinas Kominfo Kota Pariaman Eka Putra Pernanda mengatakan, upaya ini merupakan langkah yang baik dalam rangka mempromosikan Kota Pariaman ke dunia.

“Pengaruh media sosial sangat berpengaruh untuk menyebarkan segala informasi. Dengan nantinya akan mencakup sekitar 1.000 pasukan media sosial yang akan dibentuk oleh Disparbud, saya yakin berita maupun informasi tentang Kota Pariaman semakin dikenal”, tambahnya. (*/bis)