Jokowi: Sektor Pertanian Menjadi Mesin Penggerak Perekonomian Terbesar

14

Sektor pertanian menjadi mesin penggerak perekonomian terbesar bagi Indonesia di masa pandemi Covid-19 saat ini. Hal ini dikatakan oleh Presiden RI, Joko Widodo saat membuka Rakornas Pengendalian Inflasi Tahun 2021 secara virtual, Rabu (25/8).

Turut hadir dalam Rakornas tersebut, Menko Perekonomian Airlangga Hartarto, Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo, Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso, Gubernur, Bupati dan Walikota se-Indonesia dan jajaran TPIP dan TPID. Pemerintah Kota Pariaman dihadiri langsung oleh Walikota Pariaman, Genius Umar didampingi Asisten I, Yaminurizal dan Kabag Kesra dan Perekonomian, Syamsurizal secara virtual di ruang rapat walikota, Balaikota Pariaman.

“Kita harus bisa memanfaatkan momentum pandemi ini untuk meningkatkan nilai tambah di sektor pertanian, karena ditengah pandemi ini pertanian menjadi sektor unggulan karena bisa bergerak produktif dan melibatkan banyak tenaga kerja,” terang Jokowi.

Alhamdulillah, di kuartal pertama sektor pertanian tumbuh positif 2,95 persen dan di kuartal kedua masih kembali tumbuh positif di angka 0,38 persen dan pada kuartal ketiga nanti kita yakin sektor pertanian masih bisa tumbuh lebih baik lagi karena potensi pasar masih sangat besar,” jelasnya.

Jokowi juga minta kepala daerah untuk memperkuat pendampingan bagi petani, manfaatkan teknologi termasuk platform digital untuk mendorong peningkatan produktifitas petani dan memotong senjangnya mata rantai pemasaran UMKM dan pangan.

“Kita wajib bersyukur meskipun kita menghadapi ketidakpastian di tengah pandemi ini. Meskipun demikian pertumbuhan ekonomi kita semakin membaik, namun kita harus tetap menjaga kewaspadaan,” ungkapnya.

Dikatakannya bahwa di kuartal kedua tahun 2021 ini kita mampu tumbuh 7,07 persen year on year (perbandingan data tahun sebelumnya) dengan tingkat inflasi yang terkendali diangka 1,52 persen year on year.

Angka inflasi itu jauh di bawah target inflasi tahun 2021 yaitu 3 persen, tetapi kita juga tahu bahwa inflasi yang rendah bukanlah hal yang menggembirakan karena bisa saja ini mengindikasikan turunnya daya beli masyarakat akibat pembatasan aktifitas dan mobilitas.

Baca Juga:  Pelayanan Pengujian Kendaraan Bermotor Kota Pariaman Sudah Akreditasi B

Sementara itu di kuartal ketiga tahun 2021 ini kita juga tetap waspada mengatur keseimbangan antara kesehatan dan ekonomi, penyebaran Covid-19 harus bisa kita kendalikan.

“Daya beli masyarakat terus ditingkatkan yang akan mendorong sisi permintaan serta bisa menggerakkan mesin pertumbuhan ekonomi,” ungkapnya.

Jokowi juga tekankan Tim Pengendalian Inflasi Pusat (TPIP) dan Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID), untuk menjaga ketersediaan stok dan stabilitas harga utamanya barang-barang kebutuhan pokok. Dalam kondisi daya beli masyarakat yang menurun tetap jaga stabilitas harga bahan pangan karena sangat penting bagi masyarakat kita.

Ia juga minta agar TPIP dan TPID harus banyak kerja di lapangan untuk mengecek apakah kendala produksi ataupun kendala distribusi.

“TPIP dan TPID tidak hanya fokus kendalikan inflasi saja, tapi juga harus pro-aktif mendorong sektor ekonomi yang tumbuh makin produktif dan membantu meningkatkan produktifitas petani dan nelayan serta memperkuat protektor UMKM agar mampu bertahan dan bisa naik kelas,” tutupnya.

Genius mengatakan, kehadirannya selaku kepada daerah di Rakornas tersebut sangat penting sebagai koordinasi antara pemerintah pusat dan daerah dalam penanganan inflasi. Genius mengatakan apa yang dikatakan oleh Presiden RI sudah selaras dengan strategi dan langkah yang dilakukan oleh Pemko Pariaman.

Presiden ingin sektor pertanian lebih ditingkatkan karena terbukti mampu bertahan di era-pandemi ini dan sektor ini menjadi salah satu penunjang ekonomi di Kota Pariaman. Sekarang tinggal penerapan dan pemaksimalan fungsi digitalisasi untuk pengembangan UMKM dan petani.

Ia juga akan terus menekan inflasi dan menaikkan pertumbuhan ekonomi di Kota Pariaman. “Dimasa pandemi ini kita terus berupaya agar pertumbuhan ekonomi Kota Pariaman terus naik. Sekarang sudah diangka 3 persen dan kita upayakan naik lagi sehingga berdampak pada investasi di Kota Pariaman. Terbukti bahwa Kota Pariaman mulai dilirik oleh beberapa bank swasta dan BUMN untuk membuka kantornya di Kota Pariaman,” ujarnya. (*)