Deputi Ridwan Tinjau Pembangunan Jalan & Pelabuhan Teluk Tapang

Deputi Ridwan Djamaluddin meninjau Pelabuhan Tapang, Pasaman Barat, Selasa (4/8/2020).

Mengejar ketertinggalan di kawasan pesisir di Sumatera Barat, Pemerintah melakukan pembangunan jalan penghubung dan infrastruktur sisi darat di Pelabuhan Teluk Tapang, Kabupaten Pasaman Barat.

“Kita ingin membangun kawasan pesisir Sumbar ini supaya tidak terlalu tertinggal jauh dengan bagian lain, yaitu dengan pembukaan jalan penghubung dari Bunga Tanjung hingga ke Lokasi Pelabuhan serta beberapa infrastruktur sisi darat di Pelabuhan Teluk Tapang itu sendiri,” kata Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur dan Transportasi Ridwan Djamaluddin saat mengunjungi lokasi pembangunan, Sumbar, Selasa (4/8/2020).

Kunjungannya bersama Wagub Sumbar Nasrul Abit, Bupati Pasaman Barat Yulianto, Asisten Deputi Infrastruktur Pengembangan Wilayah Kemenko Marves Djoko Hartoyo dan beberapa pejabat lainnya, Deputi Ridwan menjelaskan progress pembangunan jalan yang telah dilakukan.

Pembukaan trase jalan dari Pertigaan Bunga Tanjung hingga ke lokasi Pelabuhan sepanjang 33,86 Km, Pengaspalan sepanjang 7,7 Km, Pengerasan jalan sepanjang 15,65 Km, serta Pembangunan jembatan sebanyak 7 unit dari total 13 unit dengan 1 unit dilaksanakan tahun 2020 ini.

“Sedangkan untuk pembangunan infrastruktur daerah Pelabuhan Teluk Tapang ini telah berjalan beberapa proses dimulai dari penyusunan Fisibiliti Study (FS), Penyusunan Rencana Induk Pelabuhan (RIP) berikut perubahannya, dan tahun 2020 ini akan dilakukan penyusunan DED oleh Kemenhub yang diharapkan selesai pada Agustus mendatang,” jelas Deputi Ridwan.

Baca Juga:  Warga Temukan Jasad Bayi Baru Lahir

Selain itu, dalam pembangunan infrastruktur sisi darat ini juga masih ada beberapa progress yaitu proses peralihan IPPKH dari Pemkab Pasaman Barat ke Kemenhub, melalui Kemen LHK serta pengalihan Pemilik / Pengelola AMDAL dari Pemprov Sumbar ke Kemenhub.

“Untuk Kemenko Marves sendiri bertugas mengawal semua kebijakan tersebut agar bergerak cepat dan operasionalnya maksimal,” tambah Deputi Ridwan.

 

Sementara itu, Wagub Sumbar berharap agar tidak ada lagi permasalahan baik kabupaten maupun provinsi Sumbar. “Bagaimana Kemenhub, KemenPUPR, KemenLHK dan K/L lain bisa perbaikan jalan, perbaikan pelabuhan/ dermaga ini diselesaikan, tentunya di bawah Koordinasi Kemenko Marves,” ujar Nasrul Abit.

Senada, Bupati Pasaman Barat Yulianto juga berharap agar pembangunan ini secepatnya bisa terlaksana. “Memang keadaan Covid-19 ini banyak membuat pekerjaan terhambat, namun semoga pembangunan ini sesuai rencana bisa dilaksanakan,” pungkasnya. (*/hsn)