Timteng Tutup Pintu Bagi Pendatang

ilustrasi. (net)

Virus korona varian baru yang ditemukan di Inggris, membuat sejumlah negara parno. Mengikuti negara di Eropa lainnya, Arab Saudi dan beberapa negara di Timur Tengah juga memutuskan menutup pintu masuk dari udara dan laut selama sepekan ke depan.

Dikutip AFP, kemarin, sumber dari Kementerian Dalam Negeri Saudi menyebut, larangan baru itu bisa saja diperpanjang lagi jika kondisi tidak juga membaik. Sedangkan jika ada yang tiba dari Eropa maupun negara-negara tempat virus jenis baru itu muncul, Negara Teluk itu mewajibkan isolasi diri di rumah selama dua pekan.

Otoritas Saudi mendata semua orang yang yang masuk selama tiga bulan terakhir untuk meminta mereka melakukan uji lab Covid-19. Negara tetangga Saudi, Kuwait dan Oman juga telah menutup akses penerbangan internasional. Sedangkan semua orang yang baru datang dari luar negeri dalam tiga pekan terakhir, diminta melakukan karantina mandiri selama dua pekan.

Selain itu, Pemerintah Turki juga menangguhkan penerbangan dari dan ke Inggris, Denmark, Belanda serta Afrika Selatan. Menteri Kesehatan Turki, Fahrettin Koca menyebut tingginya tingkat penularan virus jenis baru yang awalnya ditemukan di Inggris.

”Di bawah instruksi Presiden dan berkoordinasi dengan Kementerian Transportasi dan Infrastruktur, penangguhan sementara telah dikeluarkan untuk penerbangan dari Inggris, Denmark, Belanda, dan Afrika Selatan,” ujar Koca, dilansir di ANI News, kemarin.

Baca Juga:  Pemilu Malaysia Dipercepat, Anwar Optimistis, Mahathir Cari Parpol

Koca juga menyebut pihaknya akan menyediakan penerbangan khusus untuk membawa warga Turki kembali ke negaranya di tengah larangan baru tersebut. Di Afrika, pemerintah Maroko mengatakan, pihaknya juga menangguhkan lalu lintas udara dengan Inggris mulai Minggu malam (20/12). Menurut kantor berita MAP, durasi larangan perjalanan ini masih belum diumumkan.

Di Eropa, Belgia dan Italia sudah lebih dulu mengumumkan penutupan akses masuk dari Inggris. Disusul kemudian dengan Belanda yang menghentikan penerbangan dari Inggris.
Perdana Menteri Belgia Alexander de Croo mengatakan, selain melalui udara, negaranya juga menutup kedatangan warga asal Inggris melalui perjananan kereta cepat Eurostar.

Belgia juga sudah berkomunikasi dengan Perancis, terkait daftar penumpang yang transit dari Inggris ke Belgia. Italia juga mengumumkan kebijakan serupa yang disampaikan Menteri Luar Negeri Luigi di Maio dalam unggahan di Facebook.

Langkah cepat tersebut diambil negara tetangga Inggris, setelah pada Sabtu (19/12), pejabat kesehatan Negeri Ratu Elizabeth itu mengumumkan, telah mengidentifikasi varian baru Covid-19. Virus tersebut 70 persen lebih mudah penularannya, namun, tingkat bahayanya lebih ringan. Mutasi tersebut juga telah terdeteksi di Belanda, Denmark, Afrika Selatan, dan Australia. (day/jpg)

Previous articleEkonomi RI masih Dihantui Covid-19
Next articleEkonomi Digital RI Tumbuh 11 Persen